0

Loktak Lake: Manusia dan Alam sekitar Kos Hidro

Terletak di lembah Manipur, Loktak Lake adalah yang terbesar air tawar lake di timur India. Ia adalah Ramsar-ditetapkan wetland penting antarabangsa dan rumah untuk terakhir liar penduduk sangat terancam dahi-antlered, atau sangai, rusa. Bagaimanapun, menurut penduduk tempatan dan alam sekitar, yang baru-baru ini hidro projek secara beransur-ansur memusnahkan lake ekosistem, sangat merugikan tempatan kehidupan dan mengancam habitat Manipur tercinta sangai.

Di pos-kemerdekaan India, empangan telah lama dipuji sebagai tanda-tanda modernitas dan kemajuan; hidro juga penting untuk India komitmen untuk menghasilkan 40 persen dari energi dari sumber yang boleh oleh 2030. Kini sekitar 170 empangan sedang merancang untuk timur laut negara ini. Bagaimanapun, aktivis dan penduduk tempatan titik dengan berhati-hati dengan alam sekitar dan sosial kerosakan serangan ini telah menyebabkan Loktak dan hewan dan manusia populasi: air kualiti adalah depleting, tumbuh-tumbuhan penipisan keluar, dan ikan dan spesies tumbuhan yang boleh dimakan menghilang.

Hanya di Dunia yang Mengambang Taman Nasional di Bawah Ancaman

Desak antara Myanmar dan India Asam, Loktak adalah salah satu yang terakhir pats, atau lakes, purba wetland sistem sekali meliputi banyak Manipur, jauh, konflik terlantar negeri. Yang dengan bangga kerajaan yang merdeka, negeri itu dengan paksa dipindahkan ke India berikut kemerdekaan India pada tahun 1947, berangkat dekad konflik antara kelompok etnis dan negeri India. Hari ini, Manipur perlahan-lahan baru yang lebih dari setengah abad politik kekacauan dan kekerasan.

Ini kuno wetland, hanya beberapa pats kekal; kebanyakan telah digantikan dengan konkrit. Loktak adalah 250 kilometer persegi dan sejauh ini yang terbesar. Digelar perut negeri, ia terkenal untuk phumdis, kusut rumpun yang intensif, tumbuh-tumbuhan, dan tanah, tenggelam setengah, setengah-terapung di dalam air. Terkenal, nelayan tempatan telah diukir ini phumdis ke asli ikan ladang, mewujudkan meliputi sempurna simetri bulatan di seberang danau.

Loktak juga rumah ke dunia yang hanya mengambang taman nasional, Keibul Lamjao, 40 km persegi kawasan phumdis, rumah untuk sangai rusa, bersama-sama dengan pelbagai jenis burung dan tumbuhan-hidup. Itu sangai sebenarnya dianggap punah sampai tahun 1950-an ketika kumpulan kecil telah menemukan yang hidup di phumdis selatan Loktak; mereka bulat kuku bermakna mereka boleh hidup hanya pada Loktak ini spongey yang intensif. 2016 banci dikira 260 sangai yang tinggal di taman.

Menurut Oinam Maipakchao, tempatan pekerja sosial, penduduk Loktak kawasan kini menghadapi tidak pernah berlaku sebelum alam dan cabaran sosial, yang boleh dikaitkan terutamanya untuk pembinaan hidro dam, yang Ithai meal, di seberang danau utama mengalir keluar pada tahun 1983. “Ini memusnahkan alam curahan kitaran tasik yang disimpan air bersih dan phumdis kuat,” dia menjelaskan.

Dia menggambarkan bagaimana sebelum bendungan, semasa musim kering yang phumdis akan jatuh dengan paras air, memakan nutrisi dan tanah dari dasar danau. Kemudian, di musim hujan, mereka akan bangkit, bersama-sama dengan mereka kargo tanah dan lumpur, dan memerah melalui Myanmar ke Teluk Benggala. Ini, katanya, adalah asli menguras kitaran yang bertindak sebagai kawalan banjir lembah serta membersihkan lake sampah dan kotoran.

Menurut Maipakchao, akibat empangan untuk wetland yang teruk. Sekarang, dengan tetap paras air dan tidak asli keluar, itu phumdis adalah bangunan, bersama dengan lumpur dan air kotor. Dia menjelaskan bahwa ketidakmampuan untuk memberi makan pada musim kering bermakna phumdis penipisan keluar dan putus. Air pencemaran dan kelemahan phumdis mengurangkan migrasi ikan; ikan banyak spesies yang sudah menghilang, seperti burung yang bermigrasi yang mencari makanan.

Pada lawatan ke Keibul Lamjao, Maipakchao mata ke bahagian phumdis di taman nasional sedang tenggelam di air. Ini, katanya, adalah tanda miskin kesihatan. Sebuah penelitian dilakukan pada tahun 2020 mendapati bahawa kawasan taman nasional yang sesuai untuk sangai memang mengurangkan saiz. Kajian mengenal pasti kesan Ithai meal dan penipisan phumdis sebagai pemandu utama perubahan ini.

Manusia Kesan Empangan

Tetap banjir lake juga tenggelam besar bidang tanah pertanian setelah digunakan untuk tanaman dan kerbau ragut. Pelarian petani ditinggalkan dengan pilihan tetapi untuk bergerak ke kota untuk mendapatkan pekerjaan atau bergabung dengan barisan memancing masyarakat. Tasik juga adalah sumber utama dari tumbuhan sumber makanan, seperti buah berangan air, yang tidak lagi boleh bercambah seperti yang mereka perlukan perairan dangkal.

Ketika pelupusan berlumpur gunk dari nelayan tua bersih, melihat keluar ke tasik, Ahnonjao Singh, lokal nelayan di lakeside kampung Thanga, menjelaskan, “sebelum bendungan, ada begitu banyak ikan; kami teknik memancing adalah agak berbeza.”

Singh adalah 60 dan telah tinggal di tebing Loktak seluruh hidupnya. Dia menggambarkan bagaimana wetland terjalin dengan ekonomi, sosial, dan kehidupan rohani tempatan orang-orang yang dari generasi ke generasi membangunkan pelbagai teknik memancing untuk semua musim. Tempatan ritual agama adalah tidak lengkap tanpa beberapa jenis ikan dan bunga dari lake, ada yang mereka sekarang berjuang untuk mencari. “Dia memberikan kami kehidupan,” Singh berkata. “Tapi kita tidak tahu berapa banyak lagi dia akan hidup.”

Hari ini, menurut Maipakchao, 95 persen penduduk tempatan adalah nelayan, bergantung pada lake menurun ikan saham untuk hidup. Dengan sedikit bantuan kerajaan yang ada, keluar dari keperluan, banyak nelayan membangun pondok, atau phum-shangs, di phumdis, dan hidup di luar lake selama berbulan-bulan pada satu waktu dengan keluarga mereka. Bagaimanapun, antara 2011 dan 2013, memetik masalah lingkungan, kerajaan negeri kontroversi dibersihkan lebih dari 700 ini phum-shang, menawarkan minimum balasan untuk nelayan.

Dalam sebuah wawancara dalam negeri modal Imphal pada bulan februari pada tahun 2020, Ram Wangkheirakpam, dari NGO Asli Perspektif, menjelaskan bahawa kesan empangan berjalan jauh untuk masyarakat setempat. “Ini bukan satu-pengalaman masa. Untuk orang-orang tempatan kesan yang lama. Bahkan setelah 30 tahun orang-orang masih menderita. Ia telah tiga dekad dan orang-orang yang masih mencoba untuk membuat rasa kehidupan mereka. Mereka telah kehilangan habitat mereka dan masih mencoba untuk mencari diri mereka secara sah atau sebaliknya.”

Dia terus, “Loktak membawa satu contoh bagaimana empangan boleh mempengaruhi orang-orang. Untuk orang yang tidak dipengaruhi oleh sebuah bendungan mereka tak akan pernah memahami hal ini. Banyak orang-orang di Loktak belum dibayar. Bahkan ketika orang-orang telah diganti dan dipulihkan, kesan menyala. Ia pas ke generasi.”

Tinggalkan Balasan

Alamat e-mel anda tidak akan disiarkan.