0

Bagaimana Indonesia dan Singapura Boleh Mendalami Mereka Tenaga Diperbaharui Kerjasama

Satu peristiwa penting dalam dua hala tenaga diperbaharui kerjasama antara Indonesia dan Singapura berlaku apabila dua negara yang dilakukan untuk mengangkat mereka kerjasama pada tahun 2020 Singapura Minggu Tenaga Antarabangsa. Itu komitmen yang melahirkan buah setahun kemudian, ketika, melalui bersama konsorsium, kedua-dua kerajaan menandatangani perjanjian untuk bekerjasama pada membangun darat dan terapung solar ladang.

Diharapkan untuk memulakan operasi di 2024, pembangkit listrik tenaga surya akan menjadi terletak pada Bulan Pulau, sebuah pulau kecil di selatan Batam dan sumber tradisional daging babi eksport ke Singapura. Di samping itu, terapung solar ladang akan dibina di Duriangkang Bendungan di Batam. Itu perintah konsorsium bertujuan untuk menghasilkan setidaknya 0.8 gigawatt yang rendah-karbon elektrik sebanyak 2035, atau kira-kira satu-kelima dari Singapura semasa energi bersih import sasaran. Elektrik yang dihasilkan dari tumbuh-tumbuhan solar kemudian akan dihantar ke Singapura melalui kabel dasar laut.

Tenaga kerjasama menunjukkan dua bangsa’ dua hala komitmen untuk menjelajahi transnasional tenaga diperbaharui sinergi.

Antara Strategik dan Pasaran Komoditi

Sebagai tetangga dekat, dan Indonesia menikmati lama kerjasama di sektor tenaga. Hubungan adalah saling bergantung satu di mana Singapura bergantung pada Indonesia untuk bekalan gas alam melalui tenggelam paip sementara Indonesia import halus petroleum dan petrokimia produk dari Singapura.

Singapura kekurangan hp sumber cara yang minyak mentah dan gas alam import adalah penting untuk mengekalkan pertumbuhan ekonomi. Pada tahun 2020, bandar-negeri diimport 93 peratus daripada kebutuhan energi dalam bentuk petroleum sementara tentang 6.5 peratus adalah diimport gas alam.

Walaupun dikerdilkan oleh Singapura minyak mentah import, gas alam adalah sumber tenaga untuk 95 persen dari keperluan elektrik. Untuk alasan ini, bekalan konsisten paip gas asli dari Indonesia adalah penting untuk kestabilan bekalan elektrik dan sorotan Indonesia kepentingan ke Singapura.

Indonesia di sisi lain, memiliki banyak sumber asli. Elektrik dihasilkan menggunakan domestik bekalan batubara, minyak, gas dan, selain untuk negara berkembang tenaga diperbaharui kapasitas. Pegawai kerajaan laporan juga menunjukkan bahwa Indonesia menikmati penting elektrik lebihan sekitar 4.79 GW, atau 12.6 peratus daripada negara keupayaan elektrik. Akibatnya, di bawah keadaan pasaran yang baik, Indonesia telah insentif untuk eksport produk tenaga.

Shift Ke Arah Tenaga Diperbaharui

Singapura mulai menjelajahi alternatif sumber tenaga pada tahun 2014. Pada tahun itu, ia dimulakan SolarNova Inisiatif, penempatan solar fotovolta di atas bumbung Singapura Rumah Pembangunan Board (PERHATIAN) bangunan serta awam kemudahan dan infrastruktur. Dua kerajaan institusi, PERHATIAN Pembangunan Ekonomi Board (EDB), telah menetapkan sasaran menghasilkan lebih dari 1GW dalam tenaga diperbaharui di luar tahun 2020. Kerajaan percaya bahawa tenaga suria boleh menyumbang untuk sebahagian besar dari Singapura keperluan elektrik dan melindungi keselamatan tenaga.

Sementara SolarNova Inisiatif masih bekerja dalam kemajuan, kepentingannya ditekankan oleh gangguan dalam bekalan paip gas asli dari Barat Natuna dan Selatan Sumatra di pertengahan 2021, yang dipaksa beberapa syarikat elektrik di Singapura untuk sementara ditutup. Namun, pemberhentian gas penawaran kontrak dengan Indonesia adalah di kaki langit, dan bisa berakhir dengan seberapa segera seperti yang 2023. Kelemahan ini buruk dengan lonjakan dalam global harga gas asli, yang masih terlalu mahal untuk mengimbangi dikurangkan paip gas bekalan.

Bergerak ke arah energi bersih juga mewakili Singapura komitmen untuk perubahan iklim agenda. Singapura bergantung pada pelaburan langsung asing, tinggal berkaitan di arena global dalam perang melawan perubahan iklim adalah penting strategi sebagai mendapatkan mampu tenaga untuk rakyat. Menurut Gilles Pascual, tenaga diperbaharui konsultan berdasarkan di Singapura, mengimport tenaga juga “langkah strategis untuk tetap menarik untuk peningkatan jumlah syarikat-syarikat yang sedang mencari untuk pasaran di mana mereka boleh sumber elektrik hijau untuk melabur dan membuat pekerjaan.”

Indonesia begitu juga salam energi bersih sebagai peluang untuk menarik lebih asing langsung pelaburan. Pada yang baru-baru ini COP26 Pertemuan yang diadakan di Glasgow, Presiden Joko Widodo kehadiran – penampilan yang jarang berlaku di peringkat antarabangsa – menekankan kepentingannya di menyita antarabangsa perubahan iklim agenda untuk Indonesia manfaat. Sesungguhnya, di puncak presiden membuat kemajuan besar dalam menggalakkan komitmen pelaburan di Indonesia tenaga diperbaharui sektor.

Di rumah, kerajaan Indonesia juga telah berusaha untuk menyelesaikan undang-undang yang berkaitan rangka kerja, termasuk Grand National Tenaga Pelan dan Energi Terbarukan Bertindak, untuk membolehkan pergerakan bersih pelaburan tenaga ke negara ini. Dengan peraturan-peraturan dalam perancangan, pemerintah telah memberikan komitmen kepada secara beransur-ansur menutup ada kuasa arang batu tumbuh-tumbuhan dan juga untuk menghentikan baru permintaan untuk bukan mesra projek. Negara ini telah diramalkan yang elektrik generator dibina selepas 2030 akan kebanyakannya solar powered.

Salah satu cara untuk menafsirkan dua negara’ dalam hubungan kerjasama tenaga yang Singapura menetapkan nada dan Indonesia berikut permintaan pasaran – ada yayasan yang mungkin akan membentuk masa depan kerjasama dua hala pada pembangunan tenaga bersih. Di satu sisi, Singapura adalah merancang untuk menjauh dari alam gas tetapi kecewa oleh geografi batasan dalam pembangunan tenaga suria sebagai penyebab utama elektrik grid. Di sisi lain, Indonesia baik geografi dan banyak sumber asli, boleh membantu Singapura mencapai tenaga pelan peralihan. Ini juga akan membuka peluang untuk Singapura dengan membawa tahu-bagaimana di solar fotovolta untuk menjalankan teknologi memindahkan dengan Indonesia rakan-rakan.

Walaupun tenaga diperbaharui kerjasama berfungsi sebagai menjanjikan kunci blok bangunan untuk Indonesia dan Singapura untuk buttress mereka kerjasama dua hala bergerak ke hadapan, ada kesulitan untuk dipertimbangkan. Kekurangan kuasa grid (dalam bentuk dasar laut kabel) menghubungkan dan Indonesia adalah penghalang untuk kemajuan pada energi bersih kerjasama, dan di Indonesia, dasar laut kabel juga telah dikompromi disebabkan oleh kapal berlabuh dan mengganggu aktiviti memancing. Untuk mengatasi kelemahan ini, kedua-dua kerajaan harus bekerja untuk mewujudkan bersama infrastruktur perkembangan rencana.

Isu lain adalah berbeza kadar bersih pembangunan tenaga dalam dua bangsa. Dibandingkan ke Singapura, yang telah bercakap tenaga yang bersih ekosistem sejak tahun 2014, Indonesia masih di peringkat awal peralihan dari bahan bakar fosil untuk tenaga diperbaharui, dengan harapan bahawa Tenaga Diperbaharui Bertindak akan diperbuat oleh akhir tahun ini, jika bukan di awal 2022. Sehingga ruu tersebut sudah berlalu, ada masih akan soalan yang lebih peraturan jaminan untuk minyak dan gas pemain di Indonesia untuk memulakan beralih ke arah yang lebih bersih bentuk energi. Yang berbeza kadar antara Indonesia dan Singapura bermakna kedua-dua kerajaan harus bekerja bersama-sama untuk memastikan strategik rencana untuk membimbing mereka maju ke arah bersama objektif.

Tinggalkan Balasan